Interface

Interface Interface (antarmuka) adalah tempat suatu piranti dihubungkan dengan piranti yang lain (contohnya port paralel untuk menghubungkan komputer dengan printer). Spesifikasi-spesifikasi interface harus memiliki : i. Mekanik, yaitu bentuk fisik dari port, jumlah pin dan lain-lain. ii. Tegangan Listrik, yaitu karateristik dari tegangan listrik yang diperlukan untuk pengenal data. iii. Fungsi, yaitu signal-signal yang diguna atau fungsi pin-pin yang ada. Fungsi-fungsi tersebut dapat dikategorikan terhadap 4 yaitu : • data • pengontrol • penguat • penetral (ground). iv. Prosedur, yaitu prosedur atau langkah-langkah penggunaan signal untuk komunikasi data yang berlaku. Terdapat banyak cara untuk menghubungkan satu piranti dengan piranti yang lain, sehingga akan timbul masalah jika tidak ada aturan dari interface tersebut. Produsen piranti atau vendor perlulah mengikuti spesifikasi dari aturan interface tersebut yang diterima oleh umum sehingga setiap peranti yang dikeluarkan dapat disambungkan dengan peranti lain. Biasanya satu aturan dibuat oleh suatu organisasi yang diakui oleh sebahagian besar dari vendor dari industri yang berkaitan. Badan atau organisasi yang mengeluarkan perbagai aturan yang berkaitan dengan komunikasi data, antara lain : • ANSI (American National Standards Institute), • IEEE (Institute of Electrical and Electronics Engineers), • EIA (Electronic Industries Association), • ISO (International Standards Organization), • CCITT (Consultative Committee on International Telephone and Telegraph), • ECSA (Exchange Carriers Standards Association), • NIST (National Institute of Standards and Technology), • FIPS (Federal Information Processing Standards), • NBS (National Bureau of Standards). Aturan tersebut dapat dekelompokan terhadap dua kategori yaitu : • De jure yaitu aturan yang dikeluarkan oleh badan ata organisasi yang resmi • De facto yaitu aturan yang dikeluarkan oleh badan yang tidak rasmi (biasanya yang dikeluarkan oleh pembuat alat-alat penunjang sistem kompuetr atau badan yang merakit komputer) dan aturan ini telah diikuti oleh badan-badan yang tidak rasmi lainnya. Fungsi interface terdiri atas 3, yaitu : i. Penghubung dengan piranti-piranti perkomputeran biasa seperti mouse, keyboard dan sebagainya. ii. Penghubung dengan piranti-piranti komunikasi seperti MODEM, Multiplexer dan concentrator. iii. Penghubungan dengan komputer atau terminal yang lain. Nama pengenal Interface yang terpasang pada piranti komunikasi terdiri atas 2, yaitu : • DTE (Data Terminal Equipment), apabila interface terpasang pada sistem komputer atau terminal. • DCE (Data Circuit-terminating Equipment), apabila interface terpasang pada piranti komunikasi seperti modem, multiplexer, dll. B. Interface pada Telematika Interface dalam telematika meliputi banyak hal,salah satu nya adalah video conference, Layanan video conference merupakan layanan komunikasi yang melibatkan video dan audio secara real time. Teknologi yang digunakan untuk layanan video conference komersial pada awalnya dikembangkan di atas platform ISDN (Integrated Switch Digital Network) dengan standar H.320. Secara fungsional, elemen pendukung layanan video conference terdiri dari: – Terminal video conference atau endpoint video conference, adalah perangkat yang berada di sisi pengguna video conference. – MCU (Multipoint Conference Unit), adalah semacam server yang berfungsi sebagai pengendali konferensi yang melibatkan banyak pengguna dan banyak sesi konferensi. – Gateway dan gatekeeper adalah media yang melakukan proses adaptasi komunikasi video conference berbasis ISDN ke IP dan sebaliknya. Jenis Video ConferenceJenis video conference berdasarkan hubungan diantara pemakainya dapat dibagi menjadi tiga bagian : 1. Real Time Colaboration Multiparty Conferencing, merupakan sarana hubungan konferensi yang seketika dengan resolusi yang baik dan interaktif. 2. Active Participation Users, hubungan yang terjadi diantara pemakai dengan jaringan komputer atau basis data, merupakan konferensi yang seketika dengan resolusi yang baik dan interaktif. 3. Passive Participation Users, keikutsertaan pemakai bersifat pasif dan memerlukan hubungan yang seketika dan interaktif. Sistem Terminal V ideo Conference Jenis video conference menurut system terminalnya dibagi menjadi 2 bagian : 1. Special video conference terminal, merupakan suatu terminal khusus sebagai hasil integrasi produk-produk modular video conference. Bagian ini pengembangan dari traditional video conference yang ditambahkan dengan perangkat seperti komputer dan faks. 2. PC-based video conference terminal, seperangkat komputer yang dapat ditingkatkan kemampuannya dengan menambahkan video codec, kamera, mikrofon, perangkat lunak dan sistem lainnya. Pemakaian Lebar Pita Frekuensi Video conference Pelayanan video conference berdasarkan pemakaian lebar pita frekuensi dapat dibagi menjadi tiga bagian : 1. Shared Bandwidth, pemakaian lebar pita secara bersama-sama dapat dipenuhi oleh jaringan komunikasi seperti LAN. 2. Dedicated Bandwidth, pemakaian lebar pita frekuensi secara khusus atau tersendiri, dapat dipenuhi oleh jaringan komunikasi seperti saluran terdedikasi atau penyambung LAN. 3. Allocated Bandwdth, pengalokasian lebar pita frekuensi dapat dipenuhi oleh jaringan komunikasi seperti pada system isochronus misalnya FDDI II, IEEE 802.9, Isochronus Ethernet (isoENET), 100mbps Ethernet dengan protocol prioritas permintaan dan Cell Reley serta ATM. Tujuan sebuah user interface adalah mengkomunikasikan fitur-fitur sistem yang tersedia agar user mengerti dan dapat menggunakan sistem tersebut. Dalam hal ini penggunaan bahasa amat efektif untuk membantu pengertian, karena bahasa merupakan alat tertua barangkali kedua tertua setelah gesture yang dipakai orang untuk berkomunikasi sehari-harinya. Praktis semua pengguna komputer dan Internet kecuali mungkin anak kecil yang memakai komputer untuk belajar membaca dapat mengerti tulisan. Meski pada umumnya panduan user interface menyarankan agar ikon tidak diberi tulisan supaya tetap mandiri dari bahasa, namun elemen user interface lain seperti teks pada tombol, caption window, atau teks-teks singkat di sebelah kotak input dan tombol pilihan semua menggunakan bahasa. Tanpa bahasa pun kadang ikon bisa tidak jelas maknanya, sebab tidak semua lambang ikon bisa bersifat universal.

sumber : scrib.com, telematika.co.id

copyright@http://adhek09.wordpress.com/2009/11/29/interface

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: